This is default featured slide 1 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 2 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 3 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 4 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 5 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

Upacara HARI GURU dan PGRI ke 71 Tanggal 25 November 2016 Sekolah Kartika II Bandar Lampung Pembina Upacara Kasi Dikdas Kota Bandar Lampung. Dengan semangat juang guru "Tetaplah Menjadi pelita Harapan Anak Bangsa. Perkemahan Akbar akan dlaksanakan pada tanggal 8 s.d 10 Desember 2016 di Bumi Perkemahan Wira Garden Lampung. / Ujian Akhir Semester Ganjil akan dilaksanakan tanggal 01-06 Desember 2016
BERANDA VISI MISI GALERY VIDIO SEJARAH

29 Nov 2016

ROHIS SMP KARTIKA II-2 BANDARlMAPUNG RAIH JUARA II

Dalam rangka Smalan Islamic Day VIII, yang dilaksanakan di halaman SMAN 9 Bandarlampung, Sabtu (28/11) siwa SMP kartika II-2 Bandar Lampung mengikuti Lomba AZAN  yang diikuti oleh Ahmad Shafiq  mendapatkan juara II Tingkat Provinsi Lampung. Mudah mudahan dilain waku ananda Ahmad Shafiq kelas 7.3 dapat meningkatkan prestasinya. 

Acara yang dikemas OSIS SMA Negeri 9 Bandarlampung tersebut merupakan ajang kegiatan tahunan yang dilaksanakan setiap tahunnya.
Semoga tahun berikutnya dapat mejadi jaura. Trimakasih Kepada Bapak YASIR ARAFAT atas bimbingannya.

26 Nov 2016

HARI GURU NASIONAL dan PGRI ke 72




Pelaksanaan Upacaar Hari Guru Nasional dan PGRI Ke 71 Tahun 2016 Sekolah Kartika II diikuti oleh TK Kartika 26 dan 27, SD Kartika II-5 dan SMP Kartika II-2 Bandar lampung.

Pelaksanan upacara diikuti oleh seluruh warga sekolah dalam keadaan hening dan hikmat dengan Pembina Upacara Kabid Dikdas Pendidikan Kota Bandar lampung.



Semoga ditaun-tahun yang akan datang dapat terlaksana dengan legih hikmat dan adanya penghargaan bagi guru yang berprestasi di lingkungan YAYASAN KATIKA JAYA.

SEJARAH HARI GURU

Setiap tanggal 25 November, bangsa Indonesia akan memperingati puncak dari peringatan Hari Guru Nasional yang bertepatan juga dengan hari lahirnya organisasi guru yakni Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI).
Sejarah singkatnya sebelum Indonesia merdeka atau dalam masa penjajahan telah ada organisasi yang didirikan yakni Persatuan Guru Hindia Belanda (PGHB) tahun 1912. Namun setelah dua dekade organisasi ini berganti nama menjadi PGI (Persatuan Guru Indonesia) untuk bisa lepas dari naungan penjajah Belanda.

Pasca era penjajahan Belanda digantikan oleh Jepang, hampir semua organisasi dilarang berdiri sehingga membuat sekolah-sekolah banyak yang ditutup sampai organisasi PGI tak lagi aktif bersuara. Usai proklamasi tanggal 17 Agustus 1945, organisasi yang digawangi guru tersebut, PGI langsung melakukan Kongres Guru Indonesia tepat pada 24 -25 November 1945, yang bertempat di Surakarta.
Hasil kongres ini mencatatkan sejarah baru, dimana pada tanggal 25 November 1945, PGRI  berdiri. Sebagai rasa penghormatan dan ucapan terima kasih kepada para guru, pemerintah Indonesia juga langsung menetapkan bahwa hari lahir PGRI sebagai peringatan Hari Guru Nasional dan menjadikannya momentum penghormatan kepada para pahlawan tanpa tanda jasa di Tanah Air.

Setiap tanggal 25 November, bangsa Indonesia akan menggelar puncak peringatan Hari Guru Nasional. Tentunya ada beragam cara yang dilakukan sejumlah instansi pemerintah dan sekolah seperti melakukan upacara bendera, lomba membaca puisi ataupun pidato yang bertemakan Hari Guru.
Tak hanya itu, kita juga dapat memberikan ucapan secara langsung maupun tertulis sebagai bentuk rasa penghormatan kita atas jasa para guru yang telah mendidik kita dengan beragam ilmu sejak kita masih kecil.
Berikut ini sedikit contoh kumpulan kata mutiara yang masih bertemakan Hari Guru Nasional 2016. Semoga bisa menjadi referensi buat kalian yang sedang mencari keperluan untuk tugas sekolah. Langsung aja yuk kita simak :
“Terima Kasih Guru Atas Jasa Jasamu, Selamat Hari Guru Nasional 2016”
“Guru Bagaikan Matahari Yang Menadi Pencerah Atas Kebodohan Kita”
“Wahai Guru, Engkaulah Sosok Teladan Setelah Orang Tua”
 “Seperti Bintang Di Malam Hari, Beragam Ilmu Aku Dapat Lewat Guru”

Dengan semangat GURU Sebagai Pembangun insan cendikia  penerus perjuangan bangsa.

https://www.facebook.com/abasaderajakomala/media_set?set=a.10207649963827960&type=3


18 Nov 2016

AKBP ULUNG SAMPURNA JAYA ALUMNI SMP PERSIT


Ajun Komisaris Besar Polisi (AKBP) Ulung Sampurna Jaya, S Ik, MH resmi menjabat sebagai Kepala Kepolisian Resor Cilacap. Untuk menyambut pejabat baru dijajaran Kepolisian Resort Cilacap, Senin (17/11) malam, digelar malam pengantar Tugas Kapolres Cilacap, di gedung Graha Pemuda Cilacap.

 Pejabat baru Kapolres Cilacap AKBP Ulung Sampurna Jaya menggantikan AKBP Andry Triaspoetra, S.Ik yang mendapat promosi jabatan sebagai Wakil Direktur Reserse Narkoba pada Kepolisian Daerah Jawa Tengah. Sebelum menjabat Kapolres Cilacap, AKBP Ulung Sampurna Jaya yang merupakan lulusan Akademi Kepolisian Tahun 1995 itu menjabat Kepala Bagian Pembinaan Karier Biro Sumber Daya Manusia Polda Jawa Tengah.

Pada kesempatan sebelumnya, yakni Senin (17/11) pagi di halaman Mapolres Cilacap digelar acara penyambutan AKBP Ulung Sampurna Jaya sebagai kapolres Cilacap yang baru, yang ditandai dengan tradisi Gerbang Pora. 

Sedang pelepasan AKBP Andry Triaspoetra, SIk yang telah menjabat Kapolres Cilacap selama 14 bulan itu ditandai dengan parade selamat jalan/farewell. Serah terima jabatan Kapolres Cilacap telah dilaksanakan di Markas Polda Jawa Tengah pada Kamis (14/11) yang dipimpin oleh Kepala Polda Jawa Tengah Inspektur Jenderal Polisi Nur Ali. Dalam kesempatan tersebut, AKBP Andry Triaspoetra menyampaikan, terima kasih atas dukungan dari anggota dan seluruh anggota masyarakat telah memberi dukungan selama ini.



Kepada seluruh seluruh anggota Polres Cilacap, Andry Triaspoetra meminta agar selalu mendukung semua program dan kebijaksanaan kapolres yang baru, demi kemajuan Polres Cilacap. Sementara Kapolres Cilacap yang baru, AKBP, Ulung Sampurna Jaya dalam kesempatan yang sama menyampaikan, permohonan kepada seluruh anggota dan masyarakat untuk dapat memberikan suport dan dukungan yang tulus, agar tugas-tugas Kepolisian kedepan semakin baik, dalam rangka memberikan pengayoman dan perlindungan kepada masyarakat.

Bupati Cilacap Tatto Suwarto Pamuji dalam kesempatan tersebut menyampaikan, terima kasih dan penghargaan yang tinggi kepada AKBP Andry Triaspoetra atas jasa, pengabdian, dedikasi dan prestasinya selama bertugas di Cilacap. Salah ssatu keberhasilan yang dicapai Kepolisian, lanjut Bupati, adalah dalam turut serta mengamankan penyelenggaraan pemilu anggota legislatif maupun pemilu Presiden dan Wakil Presiden di Kabupaten Cilacap yang berjalan lancar, aman, damai dan bermartabat. (hromly)

http://jateng.polri.go.id/home.php?menu=55&halaman=2
http://humascilacap.info/new/news/detail/akbp_ulung_sampurna_jaya_kapolres_cilacap_yang_baru
https://www.facebook.com/ulungj?pnref=story


15 Nov 2016

5 PERBEDAAN GURU DAHULU DAN GURU SEKARANG

Segala sesuatu yang ada di dunia pasti tak luput dari yang namanya kekurangan. Sama halnya dengan profesi guru. Entah itu guru zaman sekarang ataupun zaman dahulu semuanya memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Nah, kali ini saya akan berbicara mengenai 5 Perbedaan Guru Dulu dan Sekarang. Hal apa sajakah yang membedakan guru Zaman Dulu dan Sekarang ? ini dia
1. Cara Mengajar Cara mengajar yang diterapkan oleh guru zaman dulu umumnya adalah dengan menggunakan penjelasan yang bertele-tele, yang sepertinya setiap kata yang ada di buku itu dibaca. Dengan metode ini, pengetahuan yang diterima siswa hanya bersumber dari sang guru saja. Sedangkan guru zaman sekarang lebih sering hanya menjelaskan secara singkat materinya, lalu mempersilahkan para siswa untuk bertanya apabila ada kesulitan. Dengan cara ini, siswa jadi terpacu untuk mengembangkan pengetahuannya di luar sekolah. Misalnya dengan browsing di Internet, mengikuti kursus, dan lain sebagainya. Pengetahuan yang didapat pun akan semakin banyak.
2. Cara Menasihati Siswa Cara menasihati siswa yang dilakukan oleh guru-guru zaman dulu adalah dengan kalimat- kalimat yang biasanya kasar. Seperti menyinggung kondisi ekonomi keluarganya, penampilannya, dan lain sebagainya. Hal ini akan membuat para siswa saat itu menjadi berfikir keras agar tidak akan diledek oleh guru-guru mereka. Perlakuan berbeda dilakukan guru zaman sekarang. Mereka biasanya menasihati para murid hanya dengan nasihat-nasihat yang halus dan tidak sampai menyinggung perasaan murid tersebut. Cara ini kurang efektif karena murid kadang-kadang hanya mendengarkan di telinga kanan dan keluar di telinga kiri.
3. Cara Berinteraksi Diluar Kelas Guru-guru zaman dulu dengan gaya mengajarnya kaku, diluar kelas apabila disapa oleh murid nya, mereka hanya tersenyum lalu berlalu begitu saja. Karena dalam diri mereka, ada suatu doktrin yang menjelaskan bahwa ada garis pemisah antara guru dan murid. Jadi, sang murid harus sangat menghormati gurunya. Sedangkan guru zaman sekarang lebih luwes dalam berinteraksi diluar kelas. Misalkan saja ada murid-muridnya yang menyapa, mereka akan tersenyum lepas dan kadang-kadang justru bercanda dengan murid-muridnya itu. Seakan akan tidak ada garis batas antara murid dan guru. Guru pun bisa dijadikan tempat untuk mencurahkan segala isi hati kita (curhat) tentang sekolah maupun kehidupan sehari-hari kita. 4. Penggunaan Teknologi Ketika zaman dulu, yang mana saat itu teknologi belum secanggih sekarang ini, seorang guru apabila ingin menjelaskan materinya, hanya dengan menggunakan kapur dan papan tulis kayu saja. Atau bila dengan alat bantu, paling jauh hanya menggunakan peta untuk pelajaran geografi. Hal yang sangat berbeda dilakukan oleh guru zaman sekarang. Guru sekarang lebih senang menuliskan materi ajarnya di sebuah file presentasi yang nanti hasilnya bisa ditampilkan di layar menggunakan LCD proyektor. Disamping lebih praktis, cara ini bisa membantu para siswa untuk mengetahui lebih detail suatu gambar/objek/benda. 5. Pemberian Nilai Pemberian nilai yang dilakukan oleh guru zaman dulu adalah selain nilai asli, ada nilai yang diambil secara subyektif oleh guru tersebut. Hal-hal yang dinilai antara lain adalah kesopanan, etika, dan keantusiasan siswa tersebut dalam mendalami materi yang diajarkan guru tersebut. Sehingga dengan cara itu, nilai siswa benar-benar asli sesuai dengan kenyataan yang ada pada siswa tersebut.
Berbeda dengan guru zaman sekarang. Kebanyakan guru zaman sekarang hanya mengisi kolom nilai seorang murid hanya dari hasil rata-rata ulangan ditambah tugas, dan keaktifannya dalam bertanya ataupun menjawab. Sehingga tidak jarang nilai yang muncul di rapor tidak mencerminkan kemampuan sebenarnya dari murid tersebut. Guru zaman dahulu dan zaman sekarang ternyata memiliki perbedaan yang sangat menonjol, dan ini menunjukkan ciri khas masing-masing guru. Nah, alangkah lebih baik, apabila hal yang baik di masa lalu diterapkan di masa kini dan hal yang buruk dijadikan pelajaran. Well, bagaimana Sobat? setujukah dengan opini di atas ? (albabalpachinoDOTcom) Apa Bedanya Guru Dulu dengan Guru Sekarang? Masih teringat dan belum selesai kasus tawuran antar pelajar dan Miyabi di LKS, yang menjadi sorotan media beberapa minggu terakhir. Tentu saja ini sedikit banyak mencoreng dunia pendidikan di negeri ini. Dan mau tidak mau, sekolah dan guru juga menjadi lembaga dan orang yang juga menjadi perhatian. Penilaian masyarakat luas sangat beragam terhadap kasus ini yang secara tidak langsung akan mengurai permasalahan-permasalahan yang dihadapi di dunia pendidikan. Di tulisan ini akan membahas faktor interen pendidikan, khususnya sekolah atau guru. Sekolah dianggap membiarkan saja bentuk kekerasan, walau sebenarnya tidak ada lembaga pendidikan atau tenaga pendidikan yang menghendaki sebuah kekerasan. Ada juga yang berkomentar, guru sekarang berbeda dengan guru yang dulu. Katanya guru sekarang mendidik tidak dengan hati, mereka mengajar untuk pekerjaan. Kalau dilihat dari sejarahnya, memang guru sekarang lebih enak dibanding dengan guru zaman dulu jika dilihat dari segi kesejahteraan. Walau hal ini juga bisa dibantah, karena masih banyak guru yang berstatus guru honorer atau guru tidak tetap yang jauh mendapat perhatian. Secara umum, keterbatasan sarana dan prasarana mulai berkurang, seharusnya pendidikan kita tidak hanya jalan di tempat. Guru zaman dalam melaksanakan tugasnya cenderung dalam keterbatasan, bangunan yang rusak, buku yang tidak lengkap, gaji yang sedikit. Tetapi dengan keterbatasan itu guru mampu mengatasinya dengan terus mendidik anak-anak yang mampu menjadi penerus bangsa. Masyarakat sebenarnya sederhana dalam memaknai keberhasilan pendidikan, bukan dengan angka misalnya mendapat selalu mendapat juara atau mendapatkan nilai tertinggi. Masyarakat menilai keberhasilan anak didiknya tidak hanya keberhasilan akademis, tetapi anaknya bisa dewasa secara emosional, memiliki karakter yang baik dan bisa bersikap terpuji. Guru zaman dahulu memiliki kewenangan yang luas untuk mendidik anak di sekolah, sebagai orang tua di sekolah. Tidak ada yang namanya orang tua melaporkan guru anaknya. Orang tua dan guru bisa berhubungan dengan harmonis dengan orang tua anak didik. Ketika pulang ke rumah, orang tua bisa menjadi guru yang baik bagi anaknya, masyarakat mampu mengajarkan nilai kehidupan.
Berbeda zaman tentu juga berbeda tantangan yang dihadapai, guru zaman sekarang tidak lagi terlalu dipusingkan dengan keterbatasan. Guru zaman sekarang lebih banyak tuntutan dan aturan yang harus dipatuhi. Sistem dan aturan memaksa guru terseret untuk melakukan yang menyalahi makna dari profesinya. Mulai dari diombang-ambingkan dengan kepentingan penguasa daerah, aturan yang membuat ruang gerak terbatas. Sibuk dengan tugas administrasinya. Semua menjadi terasa harus seperti yang ada di dalam buku. Satu lagi yang membedakan guru sekarang dengan guru dulu adalah, guru sekarang kurang lagi dihormati oleh anak didiknya. Pertanyaan besarnya, mengapa guru tidak lagi dihormati anak didiknya? Jika dulu, anak didik selalu menghormati anak didiknya bahkan sering didengar cerita anak didik yang rela menunggu di depan pintu gerbang untuk menunggu gurunya datang dan membawakan tas dan sepedanya. Walau kadang guru memberikan hukuman pada anak didik, tetapi anak tetap menghoramati gurunya.
Sekarang banyak guru profesional, tetapi tidak tahu profesional itu yang seperti apa. Gaji cukup bahkan lebih tetapi masih saja merasa kurang, sampai-sampai SK-nya disekolahkan di bank. Biarlah, dulu ya dulu, sekarang ya sekarang. Mau berubah atau tidak tergantung orang dan sistem pendidikannya bisa merubah atau tidak. Pasti masih ada guru yang mendidik dengan hati. Tiap masa berbeda itu wajar, karena yang tantangan yang dihadapi juga berbeda, tentu harapannya bisa lebih baik. Sudahlah, tidak baik membicarakan orang apalagi membanding-bandingkan, tapi kalau komentar silahkan saja! Kurnia Septa-sekolahdasar(.)net

SPARTIKA OC